PERWIL IV_ANALISIS PERKEMBANGAN DAN DAYA DUKUNG WILAYAH

Pada prinsipnya, pembangunan daerah / wilayah mengandung arti dapat memperbaiki tingkat kesejahteraan hidup di wilayah tertentu, memperkecil kesenjangan pertumbuhan, dan ketimpangan antar wilayah. Muta’ali ( 2006 ) melihat bahwa konsep yang pernah berkembang sebelumnya didominasi oleh ilmu ekonomi regional walaupun sesungguhnya penerapannya akan lebih banyak bergantung pada potensi pertumbuhan setiap wilayah akan berbeda dengan wilayah lain, baik potensi SDA, kondisi sosial budaya, ketersediaan infrastruktur, dan yang terpenting adalah basis ekonomi masyarakat.
Mengelompokkan daerah ( regionalisasi ) berdasarkan kesamaan karakteristik tertentu bertujuan untuk mempermudah penganalisaan serta memberikan jawaban terhadap persoalan yang ada pada kelompok – kelompok wilayah tersebut. Pengelompokan daerah berdasarkan karakteristik tertentu yang sama disebut istilah regionalisasi. MenurutJohn Glasson, regionalisasi adalah proses penentuan batas daerah yang bentuknya tergantung pada tujuan pengelompokkan, kriteria yang digunakan serta ketersediaan data.
Banyak cara untuk melakukan regionalisasi,baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Untuk sejumlah wilayah dan data yang besar                        ( multivariabel ), cara kuantitatif lebih memungkinkan. Cara – cara kuantitatif ini dibantu dengan operasi matematik yang telah disesuaikan dengan tujuan regionalisasi. Beberapa cara yang telah digunakan untuk melakukan regionalisasi antara lain : metode bilangan indeks tertimbang, cluster, deskriminan, dan analisis faktor. Tiga metode terakhir dengan cara statistik sedangkan metode pertama dengan pembobotan.
Metode bilangan indeks tertimbang atau yang sering disebut dengan metode skoring dan pembobotan dilakukan dengan memberi skor pada setiap indikator yang digunakan. Pemberian skor harus berdasarkan logika tertentu dan harus konsisten. Pembobotan dilakukan atas dasar kedudukan suatu indikator terhadap indikator lain. Metode analisis cluster adalah metode pengelompokan wilayah berdasarkan karakteristik yang sama ( homogenitas ) dari sejumlah kriteria ( multivariabel ).Metode ini dapat mengelompokkan sejumlah besar wilayah dan dengan data atau variabel yang jumlahnya besar. Analisis deskriminan adalah metode pengelompokkan yang berdasarkan pada persamaan karakteristik wilayah yang ditentukan adanya pola hubungan sebab akibat antara dua kelompok peubah tiap – tiap unit penelitian. Dalam metode ini dilakukan pemampatan pada dua kelompok peubah. Sementara itu, analisis faktor merupakan metode yang digunakan untuk pengelomokan wilayah berdasarkan karakteristik utama kasus stdi dari sejumlah indikator yang besar. Kemampuan metode ini adalah mereduksi sejumlah data yang digunakan menjadi beberapa faktor utama yang jumlahnya lebih kecil tetapi memiliki informasi yang sama. Analisis faktor didasarkan atas korelasi antar peubah.
Ada banyak definisi dan cara untuk menilai perkembangan wilayah. Pada praktikum ini, hanya salah satu yang dikenalkan, khususnya penentuan indikator atau riteria perkembangan wilayah. Prinsip utama dalam penentuan indikator perkembangan wilayah bergantung sumber data yang tersedia atau yang digunakan, semakin banyak dan variatif indikator dan variabel yang digunakan semakin baik dan akurat, tidak terjadi perhitungan ganda terhadap variabel yang digunakan.
Wilayah sebagai “living system” merefleksikan adanya keterkaitan antara pembangunan dan lingkungan. Dengan demikian, perubahan dalam ruang wilayah akan menyebabkan Muta’ali (2012) menyatakan bahwa pembangunan pada hakekatnya adalah pemanfaatan sumberdaya yang dimiliki untuk maksud dan tujuan tertentu. Dalam keterkaitannya dengan ketersediaan sumberdaya alam yang terbatas, pembangunan hendaknya direncanakan sedemikian rupa agar dapat mendukung keberlanjutan kehidupan manusia. Jauh sebelumnya, ketersediaan sumberdaya selalu dikaitkan dengan pertumbuhan penduduk dan ketersediaan bahan pangan. Permasalahan yang terjadi adalah laju pertumbuhan penduduk yang lebih tinggi daripada persediaan bahan pangan itu sendiri. Selain itu, dalam upaya memanfaatka sumberdaya, manusia cenderung mengeksploitasi alam secara berlebihan sehingga terjadi degradasi lingkungan.
Pembangunan berkelanjutan adalah suatu proses pembangunan yang mengoptimalkan manfaat dari sumberdaya alam dan sumberdaya manusia, melalui penyerasian sumberdaya alam dan sumberdaya manusia dalam pembangunan. Konsep pembangunan berkelanjutan perubahan pada kualitas lingkungan baik positif maupun negative. Padahal lingkungan hidup secara alamiah memiliki daya dukung yang terbatas (carrying capacity). Oleh karena itu perlu adanya inisiatif untuk mengintegrasikan komponen lingkungan dalam aspek pembangunan.
Imbangan antara tingkat pemanfaatan sumberdaya lahan dan daya dukung dapat dijadikan ukuran kelayakan setiap program pembangunan. Sumberdaya (lahan) dipakai secara layak apabila daya dukung dimanfaatkan sepenuhnya (optimal). Apabila daya dukung tersebut tidak dimanfaatkan secara penuh, maka pembangunan tidak efektif. Sebaliknya apabila pemafaatan sumberdaya alam (lahan) melampaui daya dukung, maka pembangunan menjadi lebih tidak efisien dan cenderung menurunkan kualitas lingkungan.
Daya dukung wilayah (carrying capacity) adalah daya tampung maksimum lingkungan untuk diberdayakan oleh manusia. Dengan kata lain populasi yang dapat didukung secara tak terbatas oleh suatu ekosistem tanpa merusak ekosistem itu. Sebagaimana dijelaskan pada bagian sebelumnya, daya dukung juga dapat didefinisikan sebagai tingkatan beban maksimum yang dapat didukung dengan tak terbatas tanpa semakin merusak produktivitas wilayah tersebut sebagai bagian dari integritas fungsional ekosistem yang relevan.
Analisis daya dukung (carrying capacity ratio) merupakan suatu alat perencanaan pembangunan yang memberikan gambaran hubungan antara penduduk, penggunaan lahan dan lingkungan. Dari semua hal tersebut, analisis daya dukung dapat memberikan informasi yang diperlukan dalam menilai tingkat kemampuan lahan dalam mendukung segala aktivitas manusiayang ada di wilayah yang bersangkutan.
Informasi yang diperoleh dari hasil analisis daya dukung secara umum akan menyangkut masalah kemampuan (daya dukung) yang dimiliki oleh suatu daerah dalam mendukung proses pembangunan dan pengembangan daerah itu, dengan melihat perbandingan antara jumlah lahan yang dimiliki dan jumlah penduduk yang ada. Produktivitas lahan, komposisi penggunaan lahan, permintaan per kapita, dan harga produk agrikultur, semua dipertimbangkan untuk mempengaruhi daya dukung dan digunakan sebagai parameter masukan model tersebut.
Konsep yang digunakan untuk memahami ambang batas kritis daya-dukung ini adalah adanya asumsi bahwa ada suatu jumlah populasi yang terbatas yang dapat didukung tanpa menurunkan derajat lingkungan yang alami sehingga ekosistem dapat terpelihara. Secara khusus, kemampuan daya dukung pada sector pertanian diperoleh dari perbandingan antara lahan yang tersedia dan jumlah petani. Sehingga data yang perlu diketahui adalah data luas lahan rata-rata yang dibutuhkan per keluarga, potensi lahan yang tersedia dan penggunaan lahan untuk kegiatan non pertanian.
Pada analisis daya dukung lahan kali ini, pendekatan yang digunakan adalah pendekatan swasembada pangan. Swasembada pangan berarti kita mampu untuk mengadakan sendiri kebutuhan pangan dengan bermacam-macam kegiatan yang dapat menghasilkan kebutuhan yang sesuai diperlukan masyarakat Indonesia dengan kemampuan yang dimiliki dan pengetauhan lebih yang dapat menjalankan kegiatan ekonomi tersebut terutama di bidang kebutuhan pangan.

…………………………………………………………………………………………………..
Ingin Download file lengkap dibawah ini…..silahkan dicopy-paste, tetapi cantumkan sumbernya dari blog ini dari bhianrangga.wordpress.com , dan sertakan daftar pustaka yang relevan

ANALISIS PERKEMBANGAN DAN DAYA DUKUNG WILAYAH

PERHITUNGAN RANGGA

Tabel 13

peta rangga

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s